Feeds:
Posts
Comments

MGB #2

waduh, ko uda g ada yang ngisi yah?

saya tahu, teman2 smwa sudah mendapatkan gaji yang banyak, internet yang nyaman, dan sekarang bersiap kembali ke realita, dunia perkuliahan.

TA 1, laporan tugas akhir, banyak mata kuliah yang diambil, dan lainnya,,

tapi hingga saat ini, detik ini, saya masih berada di ruangan kantor yang internetnya cukup cepat,,lumayan lah bwt donlot film,,

dimas masih bermain game di laptopnya

dan esqi masih gabut total.

kami masih melaksanakan kerja praktek hingga akhir agustus nanti. sebenarnya kami bisa saja berhenti sekarang juga karena bahan yang kami butuhkan sudah cukup, tetapi mengingat gaji kami diberikan akhir bulan dan bapak rasyidi yang baik hati berkata bahwa lebih baik kami melengkapi 2 bulan daripada kerja praktek ini diulang, maka kami menggenapi kerja prakteknya hingga akhir agustus. untungnya bapak pembimbing di sini sangat baik hati, kami diberikan keringanan untuk datang kapanpun kami suka untuk asistensi, dan absen kami akan dianggap penuh tiap hari. karena gaji diberikan berdasarkan absen, kami merasa sebagai orang paling beruntung di dunia.

kata siapa kerja praktek ditempat dekat jadi kurang wawasan? disini saya sangat beruntung karena kerja praktek di ISP yang pastinya membutuhkan kemampuan jaringan. baguslah, karena jarkom yang akan saya ambil semester ini nasibnya sudah terjamin baik, haha.

selamat kuliah teman2,,

selamat kembail ke dunia nyata,,

mari kita minta traktiran kepada haikal dan marcel,,,

Advertisements

Assalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarakaatuhh..

Horeeee, akhirnya beres juga blog kita 😀

Nah blog yang ini dateng dari grup PWSP (Pecinta Wanita di Sarang Penyamun) yang mana bisa juga disingkat maksa jadi (Pikran, Wawa, Sonya, dan Pwina) :p . Hehe kalo diitung, kok orangnya ada 4 ya? IYA! Bener banget! Kita memang beranggotakan ampat orang, setelah melalui banyak konflik akhirnya terbentuklah kami.

PWSP beranggotakan, Fikran, Sonya, Wina, n Wardah, tentunya kerja praktek kami di PT. INTI bukan tanpa perjuangan. Sebelum kita diterima di PT. INTI kita telah mendapat begitu banyak notifikasi yaitu

1. PT. Telkom Japati telah memasukan kelompok Anda sebagai waiting list hingga bulan Juli
2. PT. Telkomsel Jakarta tidak menerima kerja praktek
3. PT. ASTRA tidak menerima lamaran kerja praktek dari wanita karena proyek malamnya yang rutin akan dilaksanakan      dari pukul 7 malam hingga 5 pagi
4. USDI siap menerima lamaran Anda kapanpun Anda mau, nyaris menyerahkan diri ke USDI yang mana siap               menerima kapan saja,, tapi kalo kita di USDI, mungkin Pa Husni akan protes berat, soalnya USDI masih lingkungan ITB.

Hampir putus asa, setelah 3 kali berturut-turut diberi berita buruk oleh tiga perusahaan (padahal udah pake link, mungkin linknya kurang klop) akhirnya kita pergi ke kantor USDI yang letaknya di gedung ANEX ITB, terus kita naik ke lantai 4, dan duduk di waiting room USDI sambil mikir ulang apa ada perusahaan lain selain USDI yang lagi membutuhkan peserta KP, n mikirnya saat itu, kalo ga dapet perusahaan, kita tinggal ngelangkahin kaki ke USDI room dan ngelamar! N besoknya udah bisa mulai kerja,

TAPI akhirnya kita tertolong juga setelah menghubungi salah satu rekan elektro (read Irham) ternyata beliau bersedia mengusahakan untuk mencari tempat lowong di tempat ia kerja yaitu di PT. INTI, ALHAMDULILLAH ternyata ADA. Beruntung, kedatangan kita disana juga disambut baik oleh mereka, ya,, hingga akhirnya kita bisa kerja praktek disini. Horee…..


Nah, apa c yang kita kerjain?? Kita kedapatan tugas untuk membuat SOP dari suatu software, juga disuruh setting ini itu, beda dengan kelompok The Visitor, kalo mereka bertiga tapi tugasnya beda-beda per orangnya, tapi kalo PWSP,, Tugasnya satu, tapi dikeroyok ama ampat orang, alhasil tugasnya cepet beres dan kita sering kali ga ada kerjaan saking cepatnya kita kerja, Bayangin aja, tugas untuk 5 hari diberesin selama 1 hari lebihlah, hehe akibatnya tweeter kita jadi rame n rajin ubah status FB hehehehe.. Ditambah lagi Vijey yang dikeliling wanita-wanita, mungkin menjadi hiburan para penyamun,, karena sering dianiaya,, (hehe ampun jey!)

Nah berikut gambar-gambar kita selama KP di INTI..

(Gambar di atas diambil di ruangan kita kerja, n gambar vijey lagi buka fesbuk dengan bebasnya, ama vijey lagi payungan ama wawa)

Nah, KP kita masih panjang perjalanannya karena di surat kontrak, kita masih sampai tanggal 30 Juli, huhuhuhu so buat temen-temen jangan bosen dengan updatenya status kita di Tweeter atau di FB.. 😉 Oke sampai jumpa lagi…

Wassalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarakatuhh..

Kali ini cerita tentang lika liku jaringan internet di tempat kapeh kami. Dua minggu pertama kami tidak bisa mengakses internet, hanya nyambung ke network CIMB Niaga. Prosedurnya, kami harus mendaftarkan MAC address, kemudian menyampaikan surat permohonan untuk mendapatkan username dan password proxy. Selama dua minggu surat tersebut baru tembus, dan kami mendapat akses internet.

Selama dua minggu,urang mengalami jaman pre-internet, sungguh primitif. Yasir dan Agung sungguh beruntung, mereka membawa modem IM2. Demi memenuhi kebutuhan komunikasi diantara kami bertiga (jarak kubikel kami berjauhan), saya mencari aplikasi chatting dalam jaringan ‘Networkchat’, kemudian memaksa Yasir dan Agung untuk menginstal aplikasi tersebut. Dengan aplikasi ini, kami menjaga silaturrahim dan melakukan obrolan PENTING. Berikut ini skrinsut aplikasi tersebut.

Begitulah kami memanfaatkan NetworkChat.

Setelah dua minggu berlalu, kami sudah mendapat username dan password proxy. Mungkin teman-teman yang lain membangga banggakan bandwidth di perusahaannya, tetapi kami mempunyai integritas untuk tidak membeberkannya, karena info tersebut confidential (yabo, agung, jiwo, ykzir, dan ian mungkin mengerti maksudnya).

hiyaaa..ketemu lagi dengan saya si pramugari cantik..fufufu >:)

sekarang gw ada di Bandung dan besok akan terbang menuju Jakarta lagi..

nah kerjaan gw dan kevin itu bisa dibilang uda beres 90%..jadi Selasa kemaren itu uda presentasi produk akhir dan diberi beberapa revisi..pas presentasi tiba-tiba si SMnya ngomong “minggu depan kalian presentasi ke Vice President ya”

gw bengong waktu dengar..ini pertama kalinya dalam sejarah anak itb kape di sono trus disuruh presentasi ke VP ><

dan belum sadar gw dari bengong gw, si kevin tiba-tiba ngomong “bisa aja kok pak, kami siap dan bisa kalo disuruh presentasi ke VP”

makin bengong lagi gw mendengar jawaban dia..

akhirnya ditentukanlah senin minggu depan presentasi ke para bapak-bapak VP dan hari selasanya ngadain training ke divisi-divisi yang bakal menggunakan web yang uda dibuat oleh gw dan kevin.. 😀

setelah itu sih bisa dibilang kerja prakteknya uda beres..tinggal maintain dikit dan bikin laporan kape..fufufu 😛

akhirnya diputuskan pula kerja remote..gw dari bandung, kevin dari bogor..kenapa kerja remote?karena kosan kami uda abis jatah ngekosnya..trus ada kejadian lucu mengenai kosan ini..

yang negosiasi ama yang empunya si kosan ini tuh cici gw..pokoknya uda beragumen macam-macam biar dikurangin harganya tapi yang punya kosan ga mau..sebut saja dia si Tante..padahal cici gw uda bilang mau langsung bayar untuk 2 bulan jadi minta potongan..tetep si Tante kekeuh dengan ga bisa ditawar lagi..alhasil gw dan kevin membayar tanpa potongan tapi untuk 1 bulan dulu..

nah di tanggal 5 Juli (tanggal 6 Juli kosannya abis) malam, si kevin ketemu ama si Tante di kosan..terjadilah percakapan:

Tante: “gimana kosannya?masih mau dilanjut ga?”

Kevin:”kayaknya sih ga tante.soalnya kerjaannya juga uda hampir beres”

Tante:”loh tapi saya kan kasih kalian harga murah karena dibilangnya kalian mau ngekos 2 bulan”

Kevin:”oh gitu ya Tante, nanti ngomong sama Mita dulu deh” (kebetulan gw nginep di rumah cici gw waktu itu)

Tante:”yaudah saya tunggu besok”

pas tanggal 6 Juli, kevin nyeritain itu ke gw..dari pembicaraannya sih sepertinya si Tante mau minta duit lagi..nah gw melaporkan kejadian tersebut ke cici gw..huoh..gw langsung ditelpon ama cici gw..(maklum cici gw rada galak) trus cici bilang ga ada perjanjian kayak gitu..mau keluar keluar aja..kalo mau macem-macem suruh si Tante ke rumah cici..

dan gw menuruti omongan cici..ternyata si kevin yang biasanya selalu telat bangun, uda bangun dari jam 5 pagi tadi dan mengendap-ngendap ngeluarin barangnya ke mobil donk..luar biasa..katanya biar kalo dicari si Tante tinggal kabur.. (_ _”)

dan gw baru beres presentasi balik lagi ke kosan..uda waspada mengintai dari luar..deg-degan si Tante ada ga ya?ternyata waktu balik si Tante ga ada..jadi bersiap-siap ngangkut koper dan kresekan ke mobil Kevin..masih ada 1 kantong selimut dan bed cover punya cici yang ditinggal di kamar..pas mau balik ngambil kantong itu, tiba-tiba mendengar suara tante..trus gw ga jadi masuk ke kosan..mengintip dari luar..fufufu..si Tante lagi ngobrol ama entah siapa..

jadilah gw mondar mandir di sekitar kosan demi menghindari tante..sekitar 15 menit kemudian, si tante uda ga terlihat lagi..ahahay..segera lari ke dalam kamar dan ngeluarin kantong tersebut..trus mau ngembaliin kunci kamar dan kunci pintu kosan tapi bingung karena mbak-mbak yang biasanya jagain kosan ga ada..akhirnya katanya dititip ke bapak-bapak di sono..terjadi percakapan aneh lagi

gw:”pak, mau ngembaliin kunci..uda pindah hari ini..”

bapak:”ooohh..langsung aja ama ibu yang punya kosan (baca:si Tante)..tadi dia ada kok..kayaknya lagi ke sebelah rumah, bentar ya saya panggilin”

gw:”ga…….”

belum selesai gw ngomong si bapak itu uda celingak celinguk nyariin si tante..sementara gw degdegan kalo ketemu si tante..sebenarnya degdegan karena lagi malas berargumen dengan si tante berhubung dia cerewet parah..–__________–”

untunglah 5 menit kemudian si bapak ga bisa nemuin si tante

bapak:”yaudah kamu mau nunggu ga ibu kosannya?”

gw dengan sigap menjawab:”ga pak..saya buru-buru”

dan gw pun kabur ke luar segera setelah memberikan kunci..fufufu..akhirnya bebas dari si Tante..yeahhhh..\m/

Ada baiknya Anda melihat hasil speedtest berikut.

Bahkan spidometernya sampai jebol…

Sekian posting tidak penting hari ini.

./jiwo

Sebelum memulai tulisan tentang Kape, ada beberapa penjelasan tidak penting.

  • kata ganti aku, saya, gua direpresentasikan dengan ‘urang’
  • kamu -> maneh
  • kami-> kami
  • kita -> kita
  • Yasir = Yabo= Yaboo = Yabooo, dst

Sebelumnya perkenalkan diri kami, Kuncoro, Agung, dan Yasir menyebut diri kami ‘The Visitors’. Setelah dua minggu KaPe di IT Infrastructur and Architecture Planning, CIMB Niaga akhirnya nulis juga di blog ini. Kantor kami tepatnya beralamat di Menara Asia, boulevard Diponegoro, Karawaci, Tangerang. Lebih tepatnya lagi di antara Supermal, Benton Junction, dan UPH.

Ada satu hal yang mengejutkan sebenarnya … jeng jeng Sesuai saran bu CS jeng jeng jeeeng KaPe kami dipisah. Yap, sebenarnya kami mengurus KaPe bersama dan mendapat tempat di satu divisi (IT Infrastructure and Architecture Planning), tetapi oleh pihak CIMB Niaga, kami dipisah ke tiga subdivisi berbeda, Agung di Solution Delivery, Yaboo di IT Platform, urang di Network Infrastructure Planning. Agung mendapat proyek membandingkan EA tools (lebih lengkapnya ntar deh kalau perlu, nanya Agung dulu, poho urang), Yasir mendapat proyek analisis beberapa software untuk email archieving hingga migrasinya, urang mendapat proyek implementasi telepresence (lebih keren dari teleconference aja pokoknya). Karena kenyataannya kami bekerja masing-masing dan Yabooo rajin nanya2 ke pak Rasidi maupun bu Harlili, akhirnya bu CS pun mendengar dan menyarankan kami membuat tiga dokumen terpisah, baelaah. Nampaknya emang lebih baik demikian.

Asal usul ‘The Visitors’

Sebenarnya ada tiga kandidat nama, yaitu ‘KarawaCIMB’, ‘Supermal Boys’, dan terakhir ‘The Visitors’. KarawaCIMB jelas karena kami KaPe di CIMB Niaga Karawaci, dengan sedikit daya kreatif dari Yaboooo jadilah KarawaCIMB. Supermal Boys karena hampir tiap hari kami masuk Supermal Karawaci, entah cuma lewat, nonton, maupun makan siang, bukan di foodcourtnya tapi di kantin bawah tanah, ada kantin merah dan kantin biru. The Visitors kami rasa paling cocok karena sampai sekarang kami belum mendapat nametag, setiap pagi kami meminta kartu pengunjung bertuliskan ‘Visitor’ dari satpam dengan menyerahkan KTP kami sebagai jaminan.

Perkenalkan, kami adalah MGB yang bekerja di PT. Aplikanusa Lintasarta Bandung, depan nya PDAM. yup, tepat, PDAM tempat kita biasa sholat jumat kalo jumat siangnya ujian. Rekan-rekan yang bergabung di MGB ini adalah Esqi Aktiadi, Dimas Prameshwara, Wahyu (EL’07), Dedi (FT”07), Labib (Telekomunikasi”07, STT Telkom), dan saya sendiri, Dhika Prawidar. Sebelum kami menceritakan bagaimana KP kami lebih jauh, ada baiknya melihat gambar ini terlebih dahulu.

Ya, benar,, internet yang sangat cepat bukan? Hal ini dikarenakan kami nge-net di sekre 2 jam 1 siang setelah makan. Kenapa? Karena hari ini kami selesai kerja praktek jam 11 siang. Seharusnya pegawai PT.Lintasarta bekerja dari jam 8 pagi hingga jam 5 sore. Hal menarik tentang waktu kerja adalah diberlakukannya flexitime di perusahaan ini. Bila seorang pegawai datang jam ½ 9 pagi, ia baru boleh pulang jam ½ 6 sore. Sedangkan bila pegawai datang jam ½ 8 pagi, ia boleh pulang jam ½ 5 sore. Kami tidak memiliki cubicle tersendiri tiap orang seperti teman-teman KP yang lain, sehingga kami bekerja bersama-sama di ruang rapat yang ada beberapa buah di kantor ini.

PT. Lintasarta menyediakan layanan komunikasi data, internet dan solusi bernilai tambah bagi semua segmen industri, termasuk industri agency, media dan komunikasi, keuangan, manufaktur, sumber daya, jasa, trading/distribusi, maupun transportasi. Singkatnya, PT. Lintasarta merupakan perusahaan yang bergerak di bidang jaringan. Tentu saja kami tidak mengkoding.

Hari pertama kami disini, kami disambut di ruang rapat. Kami cukup heran sewaktu tiba di ruang rapat, karena banyak anak yang memakai seragam SMA disana. Ternyata perusahaan itu juga menerima praktek kerja bagi anak SMK yang akan menjadi teknisi di daerah selama ± empat bulan. Area kerja kantor kami melingkupi Jawa Barat hingga Jawa Tengah, sehingga anak-anak SMK itu ada yang bekerja di Garut, Tasik, dan Cirebon. Tersisa 3 orang anak SMK dan 6 orang MGB di kantor cabang Badak Singa itu. Di hari itu kami diajak untuk melihat data center yang disediakan PT. Lintasarta untuk disewakan ke pihak-pihak yang membutuhkan. Dinginnya maaak, dahshyat! MGB-IST menderita pilek beberapa saat setelah keluar dari ruangan itu.  Setelah itu, kami di briefing di ruang kerja dengan glassboard yang dimaksud Atin beberapa postingan yang lalu. Saya akui saya cukup udik akan hal ini karena di SD saya tidak ada papan tulis seperti itu.

Kenapa kami menyebut diri kami MGB? Karena setelah briefing hari pertama (yang mana kami pulang setelah makan siang), kami kembali lagi keesokan harinya (2 Juli) untuk masuk kerja dan mendapatkan pekerjaan yang dijanjikan. Akan tetapi yang terjadi adalah kami menganggur dari jam 8 pagi hingga jam ½ 4. Kami sempat menonton dua film rileks untuk mengisi waktu. Untungnya ada salah seorang teknisi yang mengajak ngobrol untuk sekedar tanya jawab apa yang akan kami lakukan disini selama satu jam. Saat itu kami menyadari dua hal. Tidak enak bila menganggur dan tidak menyenangkan untuk kerja full time dari jam 8 pagi hingga jam 5 sore. Kami sungguh tidak sanggup membayangkan teman-teman yang KP di-jakarta dan terjebak macet berjam-jam setelah pulang kerja.

Satu-satunya hal yang kami peroleh di hari kedua adalah kami memperoleh nametag. Meskipun kami sudah memiliki nametag, tapi untuk masuk ke dalam ruang kerja kami masih menderita, karena ISO 27001 yang diterapkan di perusahaan tersebut membutuhkan fingerprint untuk membuka pintu. Selain itu, kami juga tidak diperkenankan membawa tas kedalam ruang kerja, sebagai prosedur keamanan yang berlaku.

Di hari ke-tiga, kami berinisiatif untuk mendatangi meja kerja orang yang ditunjuk sebagai pembimbing kami dan berdiskusi tentang pekerjaan yang akan kami lakukan. Ternyata di perusahaan cabang ini, tidak ada pihak yang spesifik memanfaatkan potensi pekerja KP, sehingga kamilah yang harus mencari tahu kebutuhan perusahaan ini dan mengajukan pekerjaan yang diinginkan. Akhirnya kami di briefing tentang NMS (Network Management System) perusahaan ini setelah saya mengajukan pekerjaan yang berhubungan dengan Analisis. Akhirnya briefing berakhir jam 11 siang setelah bapaknya mohon diri untuk ke ITB. Ternyata ada tender dari PAU untuk menaikkan kuota internet di ITB dari 100 menjadi 160 MBps. Nampaknya selama liburan ini saya jadi makin betah mendownload film, hoho. Sebelum berpisah, bapak itu sempat mengatakan bahwa kami tidak perlu datang ke kantor setiap hari, seperti rekan-rekan KP dari ITB sebelumnya. Kemudian bapak itu juga mengatakan bahwa kami akan mendapatkan uang saku, meskipun tidak mendapatkan uang makan. Semakin sumringah-lah tampang kami sewaktu keluar ruangan kerja.Paling tidak sama seperti kuliah biasa, bedanya beban yang diberikan hanya sekitar 4 sks (4 jam seminggu) untuk ngobrol dengan bapak pembimbing dan diberikan uang jajan, lumayanlah untuk beli bakso. OOT: bakso di belakang BIP enak loh,,

Demikianlah kabar yang dapat kami berikan mengenai MGB yang kerja praktek di perusahaan dekat kampus ini. Kami pun tidak keberatan bila kerja praktek mencapai 2 bulan, dikarenakan flexitime yang benar-benar flexi ini. Sampai jumpa di malam daemon teman-teman!!